Minggu, 29 Mei 2011




1. In addition to the more traditional simple oven many _____ either by circulating heated air around to the food or by heating the moisture contained in the food with microwaves, and a few do both.

The answer is C. modern ovens function

2. _____ many communication companies are now able to offer radio and television broadcasts over the internet.

The answer is D. With the introduction of advanced technology

3. From the beginning of the twentieth century to the present, technology _____ people are beginning to imagine there are no limits to what we can achieve.

The answer is C. has progressed to the point that

4. A trap _____ disguise is what has come to be called a Trojan Horse, from the ancient story of the gift of the wooden horse from the Greeks.

The answer is D. offered as a gift in

5. Telecommuting is a new from of work _____ to work, such as fathers with children, the chance to work while remaining at home.

The answer is A. affording those previously unable

6. It is the lack of gravity on the moon that makes _____ leaps of 30 or more.

The answer is A. possible

7. It is believed that the modern bird _____ the pterodactyls that existed millions of years ago.

The answer is B. evolved from

8. Although _____ a successful film, none of her other works have to date been adapted to the film format.

The answer is D. Amy Tan’s best known novel, The Joy Luck Club, made

9. The advent of the personal computer and easy access to information via the internet has allowed many more entrepreneurs _____ than over before.

The answer is C. opening businesses home-based

10. _____ “orca” means whale, the orca is actually a member of the dolphin family, the delphinids.

The answer is C. While

11. Many modern critics of American literature have called Mark Twain, born Samuel Clemens, _____.

The answer is C. America’s greatest writer

12. _____ its area of defense, a fort should be built on an elevation and with some sort of natural feature of the landscape to obstruct direct access to the fort.

The answer is A. To better protect

13. An iron smelting forge _____ ore into usable metals.

The answer is A. melts

14. The one in charge of a meeting _____ toward the end of the meeting.

The answer is D. generally tables important topics

15. Sufficient gravitational force is _____ atmosphere, otherwise the atmosphere will drift off into space.

The answer is D. necessary to retain a planet’s


16. Because of the enormous pull gravitational of the Moon, the shape of the


Earth actually changes as the largest oceans are “pulled” toward the Moon.


The answer is B (gravitation)

17. Only with the advent of refrigerator were most Americans able to begin to


consume fresh meat.


The answer is A (refrigerates)

18. The smaller of all nine planets in the solar system is Pluto.


The answer is A (smallest)

19. The function of a biologist is both to describe organisms in minute detail also


to understand why they behave as they do.


The answer is C (and)

20. According to all findings to date, the known universe consists almost entirely


of the hydrogen.


The answer is D (don’t make word “the”)

21. Because of their flexibility, reeds and straw are able to endure harsh winds


that other more brittle materials like brick and concrete would not be able to




The answer is D (withstand)

22. Before hay can be processed and sold, it is typically bundled into boxlike


bales so that it can be more easily transport.


The answer is D (transported)

23. Most of the birds living in desert regions inhabits the fringes of the desert.


The answer is D

24. Areas of rocks may shifts up or down on each side of a fault.


The answer is B (shift)

25. From the 1850s until after the turn of the century, many of America’s super-


rich families made Newport his favorite summer resort.


The answer is D (their)

26. Of Jane Austeen’s six great novels, the first four were published anonymous


during her lifetime.


The answer is B (was)

27. Clarence Birdseye is best know for developing a process for freezing food in


small packages.


The answer is A (known)

28. It was as a direct result of the widespread implementation electricity that the


US had a source of light other than gas lights.


The answer is C (implementing)

29. The Smithsonian Institution in Washington DC is home to the largest


collecting of Native American artifacts in the United States, most of which


uncatalogued and hidden from public view.


The answer is B (collection)

30. In the modern era, face to face communication is becoming near as uncommon


as hand-written letters.


The answer is B (nearer)

31. The leaves of most coniferous species are slender and length.


The answer is D (long)

32. Like an airplane, a helicopter have to control sticks instead of one.


The answer is C (has)

33. Much bright young starts lie along the spiral arms of the Milky Way Galaxy.


The answer is A (many)

34. Hippocrates believed that health depended on the balanced of the four fluids


of the body blood, phlegm, bile and black bile.

The answer is C (balance)

35. Because mistletoe berries are poisonous, everyone with Christmas decorations


containing mistletoe need to be aware of the potential danger.


The answer is C (needs)

36. The earliest known artworks were done by caveman which used a mixture of


clay, chalk and burned wood and bones.


The answer is C (who)

37. The Earth’s crust is composed of fifteen plates which float on the partially


molten layer below they.


The answer is D (them)

38. The Cabinet consist of secretaries of departments, who report to the president,


give him advice, and helping him make decisions.


The answer is C (help)

39. Operas can be broadly classified as either comedies or they are tragedies.


The answer is D (don’t make word “or they are”)

40. During the annually salmon migration from the sea to fresh water, Alaska’s


McNeil River becomes a gathering place for brown bears waiting eagerly to


catch their fill.

The answer is A (annual)

Senin, 25 April 2011

Tugas 2 Bahasa Inggris Bisnis 2

Part I
1. ‘ Tell me why you’re interested in learning this subject?’
‘ Economics… to explain the phenomena in Business World.’
( B. tries / verb )

2. ‘ What’s on the news today?’
‘ The policeman… caught the criminal.’
( B. has / auxiliary verb )

3. ‘ After traveling across the country, I think Toronto… the busiest city in Canada.’
( C. is / to be )

4. ‘ You should sleep early tonight because we start our journey tomorrow and five hundred miles… a long distance to drive in one day.’
( D. are / to be )

5. ‘ After the incident at the border yesterday, the army has reinforced… strength this morning.’
( D. their / possessive adjective )

6. ‘ Children, tell me the functions of these tools!’
‘ Scissors… to cut thin materials.’
( C. are used / auxiliary verb + verb )

7. ‘ According to the recipe, I need seven… to make this chicken pie.’
( C. potatoes / noun )

8. ‘ There are a lot of disasters in Indonesia these days.’
‘ Yes. and now, the earthquake and tsunami phemomena always… a lot of people.
( A. fascinate / verb )

9. Which of these sentences is correct?
( D. The car made a loud noise )

10. Jim : Can I use that car?
Mark : No. It’s… car.
( C. my mother – in – law’s /

11. ‘ The old man’s house is old.’
‘ Yes. One of… windows is broken.’
( D. its / possessive adjective )

12. ‘ Where we will sleep tonight?’
‘ Ann is going to share her room with…, isn’t she?’
( A. you and me / pronoun )

13. ‘ What’s said in the memo?’
‘ You and… are expected to be present at the student representative meeting.’
( A. I / pronoun )

14. ‘ The student must be made to understand how each lesson can be value to…’
‘ I absolutely agree with you.’
( C. them / pronoun )

15. ‘ How does Jarohi play guitar?’
‘ As well as… do.’
( A. I / pronoun )

16. ‘ Anything happens to you; don’t forget that… mother and father love you.’
( B. your / possessive adjective )

17. “ Vito and I have a lot in common.”
“ Yes, your ideas,…. somewhat unusual to me.”
( B. like him, is )

18. ‘ Is this your book?’
‘ This doesn’t look like… book; it must be…’
( A. my , yours / possessive adjective )

19. “What’s the decision?’
“ I don’t know yet. The committee are still arguing among…”
( E. themselves / pronoun )

20. Mother : What are you doing?
Children : Chatting.
Mother : What! You waste your time. You get… from that.
( D. nothing / noun )

21. ‘ Does… know where my glasses?’
‘ You’re wearing them. Why you’re always so forgetful?’
( A. somebody / noun )

22. ‘… of the bread has been taken from its box.’
‘No one likes it.’
( A. Some / pronoun )

23. ‘ Who wants to go with me to the orchestra?’
‘… of us want to go to the orchestra.’
( D. All / adjective )

24. A : Look at the picture on the wall !
B : … is a beautiful picture.
( D. That / pronoun )

25. ‘ Who is the man talking to you last night?’
‘ The man… I talked to last night was my brother.’
( A. whom / pronoun )

Part II
1. “… his own assignments, Sony offered to help his friends.”
( C. Having finished )

2. “… the money, Tarwan left for his home town.”
( A. Having received )

3. “ We always avoid… to the mall on Sunday because it’s too crowded.”
( D. going )

4. “What was he interested in?”
“… paleontology.”
( B. Learning )

5. “These floors always look dirty in spite of… every day.”
( D. being swept )

6. Bob : “ I’m going out tonight.”
John : “ Would you mind… the key to the house? ”
( E. leaving )

7. “Doel Fajri completely denied… the money.”
( B. stealing )

8. “ What’s your hobby?”
“… stamps.”
( C. Collecting )

9. “ Can Rosa accept her parent’s divorce?”
“ No. She isn’t mature enough…”
( B. to understand )

10. “ I wonder where Dadang is.”
“ Don’t you know the committee forced him…?”
( C. to resign )

11. “ The poor woman can’t afford… a dress.”
( D. to buy )

12. “ I smell something… in the kitchen.”
( D. burning )

13. “ I had to ask the soldier…”
( B. to stop firing )

14. “ What did the teacher tell us?”
“ He told us… noisy.”
( D. Not to be )

15. “ Do you object to… on the table.”
“ Yes. You sit on the cake”
( B. my sitting )

16. Rudy : “ What are you looking forward?”
Toni : “… my old friends.”
( A. To seeing )

17. “ When you go camping, don’t forget to bring…. bags.”
( B. sleeping )

18. “ The smilling boy clapped his hands.”
It means:
( D. The boy with a smile on his face clapped his hands )

19. “ I am bored the show is very…”
( E. boring )

20. “ We thought of… across France. We’re rather tired of… by train.”
( D. driving / going )

21. “ When at last I succeded in… him that I wanted… home quickly, he put his foot on the accelerator and I felt the car… forward.”
( E. convincing / to get / leaping )

22. X : “ Bob smoked when he was in College. Does he now?”
Y : “ Yes.”
( B. Bob used to smoking )

23. “ I always… the sun… every morning.”
( C. watching / rises )

24. “ I don’t know where… in this holiday.”
( B. to go )

25. “ The car is always hard to start.”
“ I think it needs…”
( E. to be repaired )

Rabu, 30 Maret 2011

TUGAS 1 GRAMMAR REVIEW (Tugas Softskill Bahasa Inggris Bisnis 2)

Exercise 1 : Subject, Verb, Complement and Modifier
Identify the subject, verb, complement, and modifier in each of the following sentences. Remember that not every sentence has a complement or modifier.

1. George / is cooking / dinner / tonight.
Subject / verb / complement / modifier of time

2. Henry and Marcia / have visited / the president.
Subject / verb / complement

3. We / can eat / lunch / in this restaurant / today.
Subject / verb / complement / modifier of place / modifier of time

4. Pat / should have bought / gasoline / yesterday.
Subject / verb / complement / modifier of time

5. Trees / grow.
Subject / verb

6. It / was raining / at seven o’clock this morning.
Subject / verb / modifier of time

7. She / opened / a checking account / at the bank / last week.
Subject / verb / complement / modifier of place / modifier of time

8. Harry / is washing / dishes / right now.
Subject / verb / complement / modifier of time

9. She / opened / her book.
Subject / verb / complement

10. Paul, William, and Mary / were watching / television / a few minutes ago.
Subject / verb / complement / modifier of time

Kamis, 30 Desember 2010



Dalam kehidupan berbisnis , kita selalu dihadapkan berbagai masalah segi kehidupan mulai dari persoalan yang dianggap ringan , menengah sampai rumit . Namun ,permasalahan itu semua harus dihadapi walaupun tidak mudah untuk dilaluinya. Misalnya dalam berbagai praktek yang dapat menghasilkan “black profit” yang dapat didefinisikan sebagai kasus bisnis yang melanggar etika yang dalam hal ini tidak transparansi dalam membuat perencanaan hingga pengambil keputusan yang harus melihat keadaan dan situasi lingkungan sekitar serta dampak dari kegiatan praktek tersebut.

Berbagai pelanggaran dalam Etika bisnis di berbagai praktek sebagai berikut :

1. Perusahaan Tender

Sebuah perusahaan XYZ akan mengikuti tender yang ditawarkan oleh pemerintah pusat.

Perusahaan tersebut sudah memenuhi seluruh persyaratan yang ada dalam terder tersebut.

Selama menunggu tender di proses oleh panitia tender, pihak perusahaan XYZ didatangi oleh

“oknum pemerintah”, yang menyatakan bahwa perusahaan XYZ akan menjadi pemenang tender

seandainya memberikan sejumlah prosentase tertentu dari tender tersebut kepada panitia.

Dalam hal ini pihak perusahaan XYZ yang kemudian “terpaksa” memberikan sejumlah

prosentase tertentu kepada panitia tender.

2. Perusahaan Pembiayaan

Seorang nasabah, sebut saja Mr. PQR , dari perusahaan pembiayaan terlambat membayar

angsuran mobil sesuai tanggal jatuh tempo karena anaknya sakit parah. Mr. PQR sudah

memberitahukan kepada pihak perusahaan tentang keterlambatannya membayar

angsuran, namun tidak mendapatkan respon dari perusahaan. Beberapa minggu setelah

jatuh tempo pihak perusahaan langsung mendatangi Mr. PQR untuk menagih angsuran dan

mengancam akan mengambil mobil yang masih diangsur itu. Pihak perusahaan menagih

dengan cara yang tidak sopan dan melakukan tekanan psikologis kepada nasabah. Dalam

kasus ini kita dapat mengakategorikan pihak perusahaan telah melakukan pelanggaran

prinsip empati pada nasabah karena sebenarnya pihak perusahaan dapat memberikan

peringatan kepada nasabah itu dengan cara yang bijak dan tepat.

Rabu, 24 November 2010

Tanggung jawab sosial perusahaan

Tanggung jawab sosial perusahaan
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/Tanggung_jawab_sosial_perusahaan
Tanggung jawab Sosial Perusahaan atau Corporate Social Responsibility (selanjutnya dalam artikel akan disingkat CSR) adalah suatu konsep bahwa organisasi, khususnya (namun bukan hanya) perusahaan adalah memiliki suatu tanggung jawab terhadap konsumen, karyawan, pemegang saham, komunitas dan lingkungan dalam segala aspek operasional perusahaan.
CSR berhubungan erat dengan "pembangunan berkelanjutan", di mana ada argumentasi bahwa suatu perusahaan dalam melaksanakan aktivitasnya harus mendasarkan keputusannya tidak semata berdasarkan faktor keuangan, misalnya keuntungan atau deviden melainkan juga harus berdasarkan konsekuensi sosial dan lingkungan untuk saat ini maupun untuk jangka panjang.
Analisis dan pengembangan
Hari ini yang menjadi perhatian terbesar dari peran perusahaan dalam masyarakat telah ditingkatkan yaitu dengan peningkatan kepekaan dan kepedulian terhadap lingkungan dan masalah etika. Masalah seperti perusakan lingkungan, perlakuan tidak layak terhadap karyawan, dan cacat produksi yang mengakibatkan ketidak nyamanan ataupun bahaya bagi konsumen adalah menjadi berita utama surat kabar. Peraturan pemerintah pada beberapa negara mengenai lingkungan hidup dan permasalahan sosial semakin tegas, juga standar dan hukum seringkali dibuat hingga melampaui batas kewenangan negara pembuat peraturan (misalnya peraturan yang dibuat oleh Uni Eropa. Beberapa investor dan perusahaam manajemen investasi telah mulai memperhatikan kebijakan CSR dari Surat perusahaan dalam membuat keputusan investasi mereka, sebuah praktek yang dikenal sebagai "Investasi bertanggung jawab sosial" (socially responsible investing).
Banyak pendukung CSR yang memisahkan CSR dari sumbangan sosial dan "perbuatan baik" (atau kedermawanan seperti misalnya yang dilakukan oleh Habitat for Humanity atau Ronald McDonald House), namun sesungguhnya sumbangan sosial merupakan bagian kecil saja dari CSR. Perusahaan di masa lampau seringkali mengeluarkan uang untuk proyek-proyek komunitas, pemberian bea siswa dan pendirian yayasan sosial. Mereka juga seringkali menganjurkan dan mendorong para pekerjanya untuk sukarelawan (volunteer) dalam mengambil bagian pada proyek komunitas sehingga menciptakan suatu itikad baik dimata komunitas tersebut yang secara langsung akan meningkatkan reputasi perusahaan serta memperkuat merek perusahaan. Dengan diterimanya konsep CSR, terutama triple bottom line, perusahaan mendapatkan kerangka baru dalam menempatkan berbagai kegiatan sosial di atas.
Kepedulian kepada masyarakat sekitar/relasi komunitas dapat diartikan sangat luas, namun secara singkat dapat dimengerti sebagai peningkatan partisipasi dan posisi organisasi di dalam sebuah komunitas melalui berbagai upaya kemaslahatan bersama bagi organisasi dan komunitas. CSR adalah bukan hanya sekedar kegiatan amal, di mana CSR mengharuskan suatu perusahaan dalam pengambilan keputusannya agar dengan sungguh-sungguh memperhitungkan akibat terhadap seluruh pemangku kepentingan(stakeholder) perusahaan, termasuk lingkungan hidup. Hal ini mengharuskan perusahaan untuk membuat keseimbangan antara kepentingan beragam pemangku kepentingan eksternal dengan kepentingan pemegang saham, yang merupakan salah satu pemangku kepentingan internal.
"dunia bisnis, selama setengah abad terakhir, telah menjelma menjadi institusi paling berkuasa diatas planet ini. Institusi yang dominan di masyarakat manapun harus mengambil tanggung jawab untuk kepentingan bersama….setiap keputusan yang dibuat, setiap tindakan yang diambil haruslah dilihat dalam kerangka tanggung jawab tersebut]
Sebuah definisi yang luas oleh World Business Council for Sustainable Development (WBCSD) yaitu suatu suatu asosiasi global yang terdiri dari sekitar 200 perusahaan yang secara khusus bergerak dibidang "pembangunan berkelanjutan" (sustainable development) yang menyatakan bahwa:
" CSR adalah merupakan suatu komitmen berkelanjutan oleh dunia usaha untuk bertindak etis dan memberikan kontribusi kepada pengembangan ekonomi dari komunitas setempat ataupun masyarakat luas, bersamaan dengan peningkatan taraf hidup pekerjanya beserta seluruh keluarganya”

Minggu, 17 Oktober 2010

Kasus Andi Nurpati Bukan Masalah Hukum Tapi Etika

Kasus Andi Nurpati Bukan Masalah Hukum Tapi Etika

Sumber : http://www.jakartapress.com/ Selasa, 22/06/2010

DALAM bantahannya mengenai rumor yang menyerang diri anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) Andi Nurpati mengatakan bahwa dimasuknya dia menjadi pengurus partai tidak merasa melanggar hukum, ataupun perundangan. Andi mengatakan undang-undang (UU) yang mana yang dilanggarnya, karena sejauh ini tidak ada aturan yang melarang anggota KPU menjadi anggota atau pengurus partai politik. Benarkah?

UU atau peraturan hukum memang tidak mengatur semacam itu. Karena itu dalam tulisan saya sebelumnya di rubric ini, Minggu (20/6) yang berjudul MENGAPA PARTAI DEMOKRAT SELALU MEREKRUT ANGGOTA KPU JADI PENGURUS? Saya menulis, bukan persoalan aturan atau perundangan yang dapat menjerat Andi Nurpati, karena memang tidak ada aturan yang melarang dia untuk menjadi anggota partai politik atau pun pengurus partai. Dan inilah yang kemudian digunakan Andi untuk melakukan bantahan kepada orang-orang yang menyerangnya.

Dan karena itu pula waktu itu saya mengatakan bukan aturan yang dilanggar, tetapi etika, soal kesopanan dalam berpolitik. Karena meskipun buruknya kayak apa kita berpolitik, mestinya etika dan kesopanan berpolitik harus tetap kita jaga. Moral harus kita utamakan. Mengapa? Sebab partai politik adalah sebuah wadah untuk menyampaikan tujuan bersama dalam tujuan-tujuan politik yang bermuara kepada kekuasaan. Dan itu diakui atau tidak, adalah mandat rakyat.

Karena tidak ada gunanya sebuah partai politik kita bangun, kalau tidak mendapat dukungan dari rakyat. Rakyat yang semakin cerdas pasti akan memilih, menilai, partai politik mana yang pantas untuk dipilih. Mereka pasti tidak akan suka memilih atau bersimpati kepada partai yang diisi orang-orang yang tidak bermoral. Rakyat pasti akan memilih partai politik yang didalamnya diisi orang-orang yang santun dan tetap menjaga etika politik.

Partai Demokrat yang didirikan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) begitu menariknya terhadap rakyat, karena figure SBY mampu menunjukan etika, moral, yang dianggap sebagian masyarakat sebagai tuntunan. Nah, kita bandingankan dengan sikap Andi Nurpati. Dia bolah saja berkilah bahwa tidak ada aturan maupun perundangan yang dilanggar. Tidak ada aturan yang melarang untuknya menjadi pengurus partai p;olitik. Namun mari kita bertanya kepada hati nurani Andi Nurpati sendiri, apakah etis menjadi anggota maupun pengurus partai politik, sementara dirinya masih terikat sebagai anggota KPU?

Padahal, semua orang tahu bahwa KPU adalah lembaga independent yang para anggota dan ketuanya dipilih dari orang-orang yang bukan anggota maupun pengurus partai politik. Dan itu adalah persyaratan mutlakn yang harus dipenuhi ketika mereka menjadi bagian dari KPU. Memang setelah menjadi anggota atau Ketua KPU tidak ada larangan menjadi anggota atau pengurus partai. Namun, sekali lagi ini masalah etika dan moral, bukan soal aturan tetek bengek.

Dan semua orang juga menyoal etika dan sopan santun dalam berpolitik Andi Nurpati. Untuk Partai Demokrat sendiri, mestinya juga sadar, bahwa etika politik harus dijaga. Mungkin saja Partai Demokrat ingin memenangkan Pmeilu 2014. Namun, raihlah---kalau bisa---dengan cara yang wajar, etis dan tetap dalam koridor sopan santun politik.

Kita terus terang khawatir bila kasus Andi Nurpati kelak menjadi model, menjadi contoh dari perilaku politik ngawur. Kita khawatir, jika rakyat nantinya semakin muak dengan partai politik, karena melihat para badut yang menjadi pengurusnya. Kita khawatir bilamana semua orang apriori terhadap partai politik, karena mereka jauh dari norma dan kaidah politik yang santun sesuai dengan adat ketimuran. Kalau semua sudah begitu, maka muncul pertanyaan buat apa ada partai politik.

Karena, toh kenyataan keberadaan partai politik tidak memberikan tauladan, contoh, dan pembelajaran politik yang bagus. Partai politik hanya menjadi semacam aksesori agar negara kita terlihat sebagai negara yang demokratis, negara yang mengatur tentang hak-hak warga negara dalam ikut mengelola bangsa. Atas dasar pemahaman semacam inilah kita berharap kasus Andi Nurpati cukup di sini saja. Dan lain kali tidak perlu ada yang menyontohnya! (*)

Sumber : http://www.jakartapress.com/


A. Latar belakang masalah
PT. Perusahaan Listrik Negara Persero (PT. PLN) merupakan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang diberikan mandat untuk menyediakan kebutuhan listrik di Indonesia. Seharusnya sudah menjadi kewajiban bagi PT. PLN untuk memenuhi itu semua, namun pada kenyataannya masih banyak kasus dimana mereka merugikan masyarakat. Kasus ini menjadi menarik karena disatu sisi kegiatan monopoli mereka dimaksudkan untuk kepentingan mayoritas masyarakat dan sebesar-besarnya kemakmuran rakyat sesuai UUD 1945 Pasal 33, namun disisi lain tindakan PT. PLN justru belum atau bahkan tidak menunjukkan kinerja yang baik dalam pemenuhan kebutuhan listrik masyarakat.

B. Pengertian monopoli
Monopoli adalah suatu situasi dalam pasar dimana hanya ada satu atau segelintir perusahaan yang menjual produk atau komoditas tertentu yang tidak punya pengganti yang mirip dan ada hambatan bagi perusahaan atau pengusaha lain untuk masuk dalam bidan industri atau bisnis tersebut. Dengan kata lain, pasar dikuasai oleh satu atau segelintir perusahaan, sementara pihak lain sulit masuk didalamnya. Karena itu, hampir tidak ada persaingan berarti.
Secara umum perusahaan monopoli menyandang predikat jelek karena di konotasikan dengan perolehan keuntungan yang melebihi normal dan penawaran komoditas yang lebih sedikit bagi masyarakat, meskipun dalam praktiknya tidak selalu demikian. Dalam ilmu ekonomi dikatakan ada monopoli jika seluruh hasil industri diproduksi dan dijual oleh satu perusahaan yang disebut monopolis atau perusahaan monopoli.

C. Jenis monopoli
Ada dua macam monopoli. Pertama adalah monopoli alamiah dan yang kedua adalah monopoli artifisial. Monopoli alamiah lahir karena mekanisme murni dalam pasar. Monopoli ini lahir secara wajar dan alamiah karena kondisi objektif yang dimiliki oleh suatu perusahaan, yang menyebabkan perusahaan ini unggul dalam pasar tanpa bisa ditandingi dan dikalahkan secara memadai oleh perusahaan lain. Dalam jenis monopoli ini, sesungguhnya pasar bersifat terbuka. Karena itu, perusahaan ain sesungguhnya bebas masuk dalam jenis industri yang sama. Hanya saja, perusahaan lain tidak mampu menandingi perusahaan monopolistis tadi sehingga perusahaan yang unggul tadi relatif menguasasi pasar dalam jenis industri tersebut.

Yang menjadi masalah adalah jenis monopoli yang kedua, yaitu monopoli artifisial. Monopoli ini lahir karena persekongkolan atau kolusi politis dan ekonomi antara pengusaha dan penguasa demi melindungi kepentingan kelompok pengusaha tersebut. Monopoli semacam ini bisa lahir karena pertimbangan rasional maupun irasional. Pertimbangan rasional misalnya demi melindungi industri industri dalam negeri, demi memenuhi economic of scale, dan seterusnya. Pertimbangan yang irasional bisa sangat pribadi sifatnya dan bisa dari yang samar-samar dan besar muatan ideologisnya sampai pada yang kasar dan terang-terangan. Monopoli ini merupakan suatu rekayasa sadar yang pada akhirnya akan menguntungkan kelompok yang mendapat monopoli dan merugikan kepentingan kelompok lain, bahkan kepentingan mayoritas masyarakat.

D. Ciri pasar monopoli
Adapun yang menjadi ciri-ciri dari pasar monopoli adalah:
Pasar monopoli adalah industri satu perusahaan. Dari definisi monopoli telah diketahui bahwa hanya ada satu saja perusahaan dalam industri tersebut. Dengan demikian barang atau jasa yang dihasilkannya tidak dapat dibeli dari tempat lain. Para pembeli tidak mempunyai pilihan lain, kalau mereka menginginkan barang tersebut maka mereka harus membeli dari perusahaan monopoli tersebut. Syarat-syarat penjualan sepenuhnya ditentukan oleh perusahaan monopoli itu, dan konsumen tidak dapat berbuat suatu apapun didalam menentukan syarat jual beli.
Tidak mempunyai barang pengganti yang mirip. Barang yang dihasilkan perusahaan monopoli tidak dapat digantikann oleh barag lain yang ada didalam pasar. Barang-barang tersebut merupakan satu-satunya jenis barang yang seperti itu dan tidak terdapat barang mirip yang dapat menggantikan.
Tidak terdapat kemungkinan untuk masuk kedalam industri. Sifat ini merupakan sebab utama yang menimbulkan perusahaan yang mempunyai kekuasaan monopoli. Keuntungan perusahaan monopoli tidak akan menyebabkan perusahaan-perusahaan lain memasuki industri tersebut.
Dapat mempengaruhi penentuan harga. Oleh karena perusahaan monopoli merupakan satu-satunya penjual didalam pasar, maka penentuan harga dapat dikuasainya. Oleh sebab itu perusahaan monopoli dipandang sebagai penentu harga.
Promosi iklan kurang diperlukan. Oleh karena perusahaan monopoli adalah satu-satunya perusahaan didalam industri, ia tidak perlu mempromosikan barangnya dengan menggunakan iklan. Walau ada yang menggunakan iklan, iklan tersebut bukanlah bertujuan untuk menarik pembeli, melainkan untuk memelihara hubungan baik dengan masyarakat.

E. Undang-undang tentang monopoli
Terlepas dari kenyataan bahwa dalam situasi tertentu kita membutuhkan perusahaan besar dengan kekuatan ekonomi yang besra, dalam banyak hal praktik monopoli, oligopoli, suap, harus dibatasi dan dikendalikan, karena bila tidak dapat merugikan kepentingan masyarakat pada umumnya dan kelompok-kelompok tertentu dalam masyarakat. Strategi yang paling ampuh untuk itu, sebagaimana juga ditempuh oleh Negara maju semacam Amerika, adalah melalui undang-undang anti-monopoli.
Di Indonesia untuk mengatur praktik monopoli telah dibuat sebuah undang-undang yang mengaturnya. Undang-undang itu adalah Undang-undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 1999 Tentang Larangan Praktik Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat. Undang-undang ini menerjemahkan monopoli sebagai suatu tindakan penguasaan atas produksi dan atau pemasaran barang dan atau atas penggunaan jasa tertentu oleh satu pelaku usaha atau satu kelompok pelaku usaha. Sedangkan praktik monopoli pada UU tersebut dijelaskan sebagai suatu pemusatan kekuatan ekonomi oleh satu atau lebih pelaku usaha yang mengakibatkan dikuasainya produksi dan atau pemasaran atas barang dan atau jasa tertentu sehingga menimbulkan persaingan usaha tidak sehat dan dapat merugikan kepentingan umum. UU ini dibagi menjadi 11 bab yang terdiri dari beberapa pasal.

F. Rumusan masalah
PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero) adalah perusahaan pemerintah yang bergerak di bidang pengadaan listrik nasional. Hingga saat ini, PT. PLN masih merupakan satu-satunya perusahaan listrik sekaligus pendistribusinya. Dalam hal ini PT. PLN sudah seharusnya dapat memenuhi kebutuhan listrik bagi masyarakat, dan mendistribusikannya secara merata.
Usaha PT. PLN termasuk kedalam jenis monopoli murni. Hal ini ditunjukkan karena PT. PLN merupakan penjual atau produsen tunggal, produk yang unik dan tanpa barang pengganti yang dekat, serta kemampuannya untuk menerapkan harga berapapun yang mereka kehendaki.
Pasal 33 UUD 1945 menyebutkan bahwa sumber daya alam dikuasai negara dan dipergunakan sebesar-besarnya bagi kemakmuran rakyat. Sehingga. Dapat disimpulkan bahwa monopoli pengaturan, penyelengaraan, penggunaan, persediaan dan pemeliharaan sumber daya alam serta pengaturan hubungan hukumnya ada pada negara. Pasal 33 mengamanatkan bahwa perekonomian Indonesia akan ditopang oleh 3 pemain utama yaitu koperasi, BUMN/D (Badan Usaha Milik Negara/Daerah), dan swasta yang akan mewujudkan demokrasi ekonomi yang bercirikan mekanisme pasar, serta intervensi pemerintah, serta pengakuan terhadap hak milik perseorangan. Penafsiran dari kalimat “dikuasai oleh negara” dalam ayat (2) dan (3) tidak selalu dalam bentuk kepemilikan tetapi utamanya dalam bentuk kemampuan untuk melakukan kontrol dan pengaturan serta memberikan pengaruh agar perusahaan tetap berpegang pada azas kepentingan mayoritas masyarakat dan sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.

Contoh kasus monopoli yang dilakukan oleh PT. PLN adalah:
1. Fungsi PT. PLN sebagai pembangkit, distribusi, dan transmisi listrik mulai dipecah. Swasta diizinkan berpartisipasi dalam upaya pembangkitan tenaga listrik. Sementara untuk distribusi dan transmisi tetap ditangani PT. PLN. Saat ini telah ada 27 Independent Power Producer di Indonesia. Mereka termasuk Siemens, General Electric, Enron, Mitsubishi, Californian Energy, Edison Mission Energy, Mitsui & Co, Black & Veath Internasional, Duke Energy, Hoppwell Holding, dan masih banyak lagi. Tetapi dalam menentukan harga listrik yang harus dibayar masyarakat tetap ditentukan oleh PT. PLN sendiri.

2. Krisis listrik memuncak saat PT. Perusahaan Listrik Negara (PT. PLN) memberlakukan pemadaman listrik secara bergiliran di berbagai wilayah termasuk Jakarta dan sekitarnya, selama periode 11-25 Juli 2008. Hal ini diperparah oleh pengalihan jam operasional kerja industri ke hari Sabtu dan Minggu, sekali sebulan. Semua industri di Jawa-Bali wajib menaati, dan sanksi bakal dikenakan bagi industri yang membandel. Dengan alasan klasik, PLN berdalih pemadaman dilakukan akibat defisit daya listrik yang semakin parah karena adanya gangguan pasokan batubara pembangkit utama di sistem kelistrikan Jawa-Bali, yaitu di pembangkit Tanjung Jati, Paiton Unit 1 dan 2, serta Cilacap. Namun, di saat yang bersamaan terjadi juga permasalahan serupa untuk pembangkit berbahan bakar minyak (BBM) PLTGU Muara Tawar dan PLTGU Muara Karang.

Dikarenakan PT. PLN memonopoli kelistrikan nasional, kebutuhan listrik masyarakat sangat bergantung pada PT. PLN, tetapi mereka sendiri tidak mampu secara merata dan adil memenuhi kebutuhan listrik masyarakat. Hal ini ditunjukkan dengan banyaknya daerah-daerah yang kebutuhan listriknya belum terpenuhi dan juga sering terjadi pemadaman listrik secara sepihak sebagaimana contoh diatas. Kejadian ini menyebabkan kerugian yang tidak sedikit bagi masyarakat, dan investor menjadi enggan untuk berinvestasi.

G. Monopoli PT. PLN ditinjau dari teori etika deontologi
Konsep teori etika deontologi ini mengemukakan bahwa kewajiban manusia untuk bertindak secara baik, suatu tindakan itu bukan dinilai dan dibenarkan berdasarkan akibat atau tujuan baik dari tindakan itu, melainkan berdasarkan tindakan itu sendiri sebagai baik pada dirinya sendiri dan harus bernilai moral karena berdasarkan kewajiban yang memang harus dilaksanakan terlepas dari tujuan atau akibat dari tindakan itu. Etika deontologi sangat menekankan motivasi, kemauan baik dan watak yang baik dari pelaku.
Dalam kasus ini, PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero) sesungguhnya mempunyai tujuan yang baik, yaitu bertujuan untuk memenuhi kebutuhan listrik nasional. Akan tetapi tidak diikuti dengan perbuatan atau tindakan yang baik, karena PT. PLN belum mampu memenuhi kebutuhan listrik secara adil dan merata. Jadi menurut teori etika deontologi tidak etis dalam kegiatan usahanya.

H. Monopoli PT. PLN ditinjau dari teori etika teleologi
Berbeda dengan etika deontologi, etika teleologi justru mengukur baik buruknya suatu tindakan berdasarkan tujuan yang akan dicapai dengan tindakan itu, atau berdasarkan akibat yang ditimbulkan oleh tindakan itu. Dalam kasus ini, monopoli di PT. PLN terbentuk secara tidak langsung dipengaruhi oleh Pasal 33 UUD 1945, dimana pengaturan, penyelengaraan, penggunaan, persediaan dan pemeliharaan sumber daya alam serta pengaturan hubungan hukumnya ada pada negara untuk kepentingan mayoritas masyarakat dan sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. Maka PT. PLN dinilai etis bila ditinjau dari teori etika teleologi.

I. Monopoli PT. PLN ditinjau dari teori etika utilitarianisme
Etika utilitarianisme adalah teori etika yang menilai suatu tindakan itu etis apabila bermanfaat bagi sebanyak mungkin orang. Tindakan PT. PLN bila ditinjau dari teori etika utilitarianisme dinilai tidak etis, karena mereka melakukan monopoli. Sehingga kebutuhan masyarakat akan listrik sangat bergantung pada PT. PLN.

J. Kesimpulan
Dari pembahasan pada bab sebelumnya dapat disimpulkan bahwa PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero) telah melakukan tindakan monopoli, yang menyebabkan kerugian pada masyarakat. Tindakan PT. PLN ini telah melanggar Undang-undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 1999 Tentang Larangan Praktik Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat.
K. Saran
Untuk memenuhi kebutuhan listrik bagi masyarakat secara adil dan merata, ada baiknya Pemerintah membuka kesempatan bagi investor untuk mengembangkan usaha di bidang listrik. Akan tetapi Pemerintah harus tetap mengontrol dan memberikan batasan bagi investor tersebut, sehingga tidak terjadi penyimpangan yang merugikan masyarakat. Atau Pemerintah dapat memperbaiki kinerja PT. PLN saat ini, sehingga menjadi lebih baik demi tercapainya kebutuhan dan kesejahteraan masyarakat banyak sesuai amanat UUD 1945 Pasal 33.

Sumber : http://go2.wordpress.com/?id=725X1342&site=lppcommunity.wordpress.com&url=http%3A%2F%2Flppcommunity.wordpress.com%2F2009%2F01%2F08%2Fetika-bisnis-monopoli-kasus-pt-perusahaan-listrik-negara%2F&sref=file%3A%2F%2Flocalhost%2FD%3A%2F4EA01%2FETIKA_BISNIS%2FEtika%2520bisnis%2520%2520Monopoli%2520%E2%80%93%2520Kasus%2520PT.%2520Perusahaan%2520Listrik%2520Negara%2520%C2%AB%2520LPP%2520Community!.htm